Categories


Authors

archive Block
This is example content. Double-click here and select a page to create an index of your own content. Learn more
Mencari Teman Backpacking ke India

Mencari Teman Backpacking ke India

Open Up India (Part 1)

20 Juli 2016

Pesawat mendarat di Bandara Internasional Kuala Lumpur, sudah bosan selalu transit di KL saya pun mengurungkan niat untuk keluar bandara, walau penerbangan saya jam 7 malam dan sekarang masih pagi. Setelah agak siangan akhirnya Keket ngabarin dia sudah mendarat, akhirnya kita nentuin meeting point. 

 Teman Backpacking ke India

Teman Backpacking ke India

Keket

Keket jalan santai menuju arah gua dengan tas ransel kotak coklat, kaos ungu longgar, celana gombrong, dan sendal. Saya cukup mengacungi jempol atas ke-santai-an Keket dan antisipasi-nya terhadap cuaca negara tujuan. Untunglah Keket bukan tipe cewek dandan, dan kesuperannya packing satu tas ransel tanpa embel2 lain kayak tas jinjing, tas selempang, atau tas tangan bikin saya tambah yakin dia oke buat jadi temen traveling kali ini.

Cewek tinggi (untuk ukuran cewek cabe-cabean Indonesia) yang suka makan ini adalah temen kantor yang kenal juga gak terlalu lama. Mungkin kita kenal cuma sekitar 4 atau 5 bulan, lagipula pas di kantor si Keket ini duduk di lain ruangan, jadi ngobrol pun saya jarang. Keket lumayan cerewet di kantor, waktu awal-awal dia dateng saya ngerasa suara dia gede banget. Sampai akhirnya dateng info tiket murah ke New Delhi, India, yang saya sebar ke anak-anak kantor, dan suprisingly yang tertarik cuma Keket ini.

Pengalaman traveling Keket lebih banyak ke arah pendidikan #menterikalik, dari SMA dia udah tinggal di Amerika, beberapa kali student exchange program ke Asia (saya lupa tepatnya, antara China atau Thailand), kuliah S1 di Amerika, dan setelah perjalanan India ini dia dapet beasiswa di MIT America (nih bocah otaknya dikasih apa gua gak ngerti pinternya). Jadi kesimpulannya ngajak traveling Keket harusnya aman-aman aja, karena secara individu sangat mumpuni, dan bisa diandalkan dalam hal percakapan dalam bahasa inggris, dan yang terpenting nemuin orang yang open minded kayak Keket untuk diajak jalan, gak banyak!

Ekal

Nyari temen buat traveling ke India as independent traveler tuh rada susah, rata-rata temen-temen saya nanggepinnya "hah? ada apaan bro di India?" jawabnya saya udah males kalau pertanyaannya begini, "ah ngeri amat ke India" kalau ini saya masih paham, karena India selalu ditampilkan negara miskin dan muram, jadi kalau masalah keamanan pasti saya gak bisa maksa juga. Selain itu tanggepan yang lain, ya paling gak ada tanggepan.

Pertama kali cuma saya dan Keket yang oke, diantara kita berdua pun gak ada masalah kalau akhirnya cuma kita berdua yang berangkat. Tapi suatu hari saya iseng liat grup line temen kuliah seangkatan, saya pun memberanikan diri shout out tentang rencana perjalanan saya. Sebenernya saya gak ngarep banyak sama temen-temen kuliah gua ini, karena emang saya belom pernah sama sekali traveling bareng sama individu di grup temen kuliah. Kita paling jalan traveling as a group, rame-rame satu angkatan biasanya.

Ternyata yang nanggepin lumayan banyak waktu itu (yang nyuekin juga banyak), beberapa nanya-nanya doang, eh ada satu temen saya namanya Ekal langsung japri dan mutusin ikut. Saya sama Ekal sebenernya juga bukan temen deket, sama random nya dengan saya dan Keket. Ekal tinggal di Riau pulak, jadi sebelum berangkat beberapa kali kita meeting untuk agenda perjalanan ini cuma via grup line. Kekaguman lainnya dari kedua temen saya ini adalah, mereka sesantai itu walau kedua orang ini belum pernah ketemu satu sama lain, tapi mereka open untuk jalan bareng.

Ekal nyamperin saya dan Keket yang sudah lama menunggu dari siang (bahkan pagi untuk saya), dengan membawa tas ransel hitam, tas pinggang, dan topi hitam. Perawakan Ekal masih sama kayak waktu kuliah, badanya tegap hasil olah raga rutin karena dia atlit softball di Riau sana dan saya juga baru tau Ekal enggak minum alkohol dan merokok, contoh pola hidup sehat sepertinya jadi moto hidup dia selama ini.

Pengalaman traveling Ekal gak terlalu banyak, waktu kuliah dia pernah ikut studi ekskursi dari kampus (yang intinya menurut saya cuma jalan-jalan hedon, makanya saya males ikut) ke China dan Dubai, itupun bareng dosen dan di arrange pake tour pastinya. Ini perjalanan independent Ekal pertama ke luar negri langsung India pulak, dashyat!

Keberangkatan 

Pesawat kami berangkat sekitar jam 7 malam, ada pengalaman unik saat masuk ke kabin pesawat tujuan New Delhi dengan maskapai Air Asia ini, ternyata aroma kabin pesawat sudah berbeda dengan aroma pesawat "normal" yang pernah saya tumpangi, bau kari campur *maaf ketek sudah tercium semerbak di dalam kabin. Yup kami tentu tidak salah pesawat. India for Adventure of a Lifetime, here we go!

Kena Scam Tuk-Tuk di India

Kena Scam Tuk-Tuk di India

Memanjat Gunung Gajah, Pemalang

Memanjat Gunung Gajah, Pemalang